Kisah Cinta Segitiga dalam Tari Ronga Wekoila

Kisah Cinta Segitiga dalam Tari Ronga Wekoila

Suku Tolaki merupakan salah satu suku yang ada di nusantara. Suku yang mendiami wilayah Kendari dan Konawe, Sulawesi Tenggara, ini dikenal mempunyai kebudayaan nomaden dan hidup secara bergotong-royong. Dalam budaya suku Tolaki terdapat sebuah cerita rakyat yang berkisah tentang Kerajaan Padangguni atau yang saat ini bernama Konawe.

Cerita tersebut mengisahkan tentang Mokoli Ramandalangi, yaitu Raja Konawe yang jatuh cinta kepada Wekoila. Masyarakat Konawe percaya bahwa Wekoila merupakan titisan ratu adil yang turun dari langit. Singkat cerita, meraka pun saling jatuh cinta dan memutuskan untuk menikah.

Sebelum  jatuh cinta kepada Wekoila, Raja Mokoli Ramandalangi sempat memberi harapan cinta kepada seorang perempuan lain yang bernama Anamia Ndopo. Merasa sakit hati, saat acara pernikahan berlangsung, Anamia Ndopo menyamar sebagai penari lariangi dan membunuh Raja Mokoli Ramandalangi. Sebelum menghembuskan nafas terakhir, Raja Mokoli Ramandalangi memberikan sesuatu sebagai tanda kepada Wekoila untuk melanjutkan Kerajaan Padangguni (Konawe).

Cerita rakyat tersebut kemudian menginspirasi lahirnya sebuah garapan tari kreasi yang bernama tari Ronga Wekoila. Tari kreasi ini dipentaskan oleh 10 orang, diantaranya 4 laki-laki dan 4 perempuan. Sementara, 2 orang berperan sebagai Raja Mokoli Ramandalangi dan Wekoila. Para penari Ronga Wekoila mengenakan pakaian adat Sulawesi Tenggara yang biasa disebut dengan Babung Gisasamani. Pakaian adat tersebut sudah dimodifikasi di beberapa bagiannya sehingga nampak lebih berwana dan meriah.

Tari Ronga Wekoila tidak hanya menyajikan keindahan gerak tari, tapi juga memadukan berbagai keindahan unsur seni yang lain. Menyaksikan tari kreasi ini seperti menonton sebuah pertunjukkan drama kolosal, yang menghibur, dan mampu membawa penonton untuk ikut larut dalam kesedihan yang dialami Wekoila. [AhmadIbo/IndonesiaKaya]