Mereka Memuja Perang

Mereka Memuja Perang

Tradisi Papua

Seorang kepala suku sekaligus panglima perang bergerak dengan gagah perlahan menuju padang rumput yang cukup luas. Coretan hitam dari arang dioleskan di wajahnya, mahkota kebesaran pun dipakai di kepalanya, wajahnya begitu sadis tetapi tampak penuh wibawa. Bapak Yali, begitu ia biasa dipanggil, dengan penuh kewaspadaan mengawasi setiap gerakan yang ada di padang rumput tersebut.

Mata yang terpicing, anak panah yang terarah dan siap dilesatkan menemani Bapak Yali hingga kaki sebuah menara pantau yang terbuat dari rumpun kayu. Kemudian, dengan lincah Bapak Yali memanjat menara tersebut hingga sampai di puncaknya. Ia terus waspada pada setiap gerak-gerik yang terlihat, ia berfirasat kelompoknya akan segera diserang.

Firasat Bapak Yali tidak salah. Tiba-tiba dari balik semak rerumputan muncul sepasukan prajurit bersenjata tombak dan panah menyerang. Penyergapan sedang terjadi. Bapak Yali pun meneriakkan komando perang bagi pasukannya yang sudah bersiap dari dalam tembok kampung dan kedua pasukan ini pun siap berperang. Akhirnya, Bapak Yali pun melesatkan anak panahnya ke arah pasukan musuh, ia meneriakkan yel-yel dalam bahasa Dani yang kira-kira berarti : “Serang!!!”. Kedua pasukan pun mulai saling serbu dan Bapak Yali bergegas turun menara kemudian bergabung dengan pasukannya.

Saling bertukar anak panah pun tidak terhindarkan. Kedua kelompok saling beradu kekuatan demi perebutan wilayah. Mata tombak pun mulai tertuju pada musuh dan perang pun terjadi. Suara teriakan semangat dan kemarahan terdengar begitu lantang. Bunyi-bunyian “ waa..waa..waa…”yang menandakan mereka sedang berperang menghiasi medan pertempuran. Korban pun mulai berjatuhan, namun perang terus berlangsung serangan demi serangan, pertahanan demi pertahanan.

Kejadian di atas memang hanya rekonstruksi. Namun, kira-kira inilah yang terjadi apabila ada dua suku atau dua kelompok di Lembah Baliem yang bertikai. Mereka umumnya berperang karena perebutan wilayah, masalah perempuan, atau pencurian hewan ternak. Memang, bagi masyarakat lembah Baliem masalah sederhana antar pribadi dapat menjadi masalah besar antar suku.

Lembah Baliem diduduki tiga suku besar Dani, Lani dan Yali. Mereka memang sudah jarang sekali berperang dengan cara yang direkonstruksikan. Namun, tradisi ini tetap mereka pertahankan dan ajarkan turun-temurun antar generasi. Tujuannya bukan untuk berperang dan saling bunuh dengan suku atau kelompok lain, tetapi mereka ingin mewariskan nilai-nilai yang terkandung dalam tradisi perang ini. Salah satunya adalah kewajiban melindungi kampung atau desa dari serangan musuh. Ini adalah bentuk kecintaan mereka terhadap kampung atau suku tempat mereka dilahirkan.

Rekonstruksi pun dilakukan sebagai bentuk apresiasi suku-suku tersebut terhadap budaya asli leluhur mereka. Hal ini berbuah baik, karena tidak hanya masyarakat modern dari Indonesia saja yang ikut mendukung, namun masyarakat Internasional pun banyak yang menganggap tradisi perang ini sebagai bagian dari kebudayaan dunia yang harus dilindungi. Bahkan, bagi sebagian wisatawan, tradisi perang ini juga dipelajari sebagai dasar strategi perang di jaman modern.

Rekonstruksi tradisi perang ini sangat menarik untuk disaksikan. Salah satunya di dalam rangkaian acara Festival Lembah Baliem yang diadakan sebagai bentuk inisiatif pemerintah daerah dan masyarakat adat setempat dalam menampilkan keseluruhan budaya suku-suku di Lembah Baliem. Perang antar suku, tradisi Bakar batu, tarian adat dan berbagai produk kebudayaan Lembah Baliem lainnya siap ditampilkan dalam perhelatan ini. Festival ini diadakan setahun sekali dan biasanya dilaksanakan pada bulan Agustus. Selain itu, festival yang telah diadakan selama kurang lebih 25 tahun ini pun sudah banyak berperan mempromosikan kekayaan budaya Lembah Baliem hingga dikenal ke telinga wisatawan dalam maupun luar Indonesia.

Kini telah jatuh cukup banyak korban di kedua kelompok yang bertikai. Anak panah dan tombak telah menjadi saksi peperangan yang terjadi. Medan pertempuran telah beralih menjadi medan pengorbanan. Pertempuran telah dihentikan. Pasukan Bapak Yali memenangkan peperangan, lalu mereka pun berbanjar rapi sambil menari dan menyanyikan lagu-lagu kemenangan. Suara gesekan-gesekan senjata panah dan tombak yang terbuat dari kayu mengiringi sukacita seluruh pasukan. Kini, hanya kedamaian yang tersisa dan akan terjaga hingga akhir hayat mereka. Maka, seiring dengan teriakan perdamaian khas Suku Dani, “waa…waaa…..waaa…..”, rekonstruksi perang pun usai. [@phosphone/IndonesiaKaya]