Indonesia Kaya App

Aplikasi untuk penikmat
budaya Indonesia

Unduh Gratis
Nilai Kerukunan yang Terpancar dalam Makna Tari Magasa

Nilai Kerukunan yang Terpancar dalam Makna Tari Magasa

5 Pasang muda-mudi Suku Arfak saling berjajar dalam posisi yang berselingan antara pria dan wanita. Kaum prianya menggunakan cawat kain, bertelanjang dada, dan penutup kepala yang terbuat dari bulu-bulu burung kasuari atau cendrawasih. Mereka tampak gagah dengan berbagai senjata di tangan mereka. Sedangkan para wanitanya menggunakan kain sejenis sarung yang menutupi tubuh mereka dari dada hingga ke betis. Tidak berbeda dengan para pria, kaum wanita juga menggunakan berbagai aksesoris yang berupa daun-daun pohon sagu dan bunga-bunga alami nan cantik di rambut mereka. Para pemuda ini bersiap untuk membawakan Tari Magasa, sebuah tarian khas Suku Arfak, suku asli yang mendiami wilayah pegunungan Arfak Manokwari.

Tari Magasa adalah sebuah tarian yang seringkali digunakan dalam prosesi penyambutan tamu, perkawinan, atau acara-acara penting lainnya. Tarian ini dipentaskan secara berkelompok dan dapat dilakukan oleh semua kalangan tanpa batasan umur. Tari Magasa sebenarnya bercerita tentang suku Arfak yang sedang merayakan kemenangan atas perang yang mereka lakukan. Mereka begitu bersukacita atas kemenangan yang mereka raih karena persatuan dalam pasukan. Tarian ini memiliki sebuah makna yang lebih dalam daripada sebuah tarian penyambutan. Dengan menyaksikan setiap detil gerakan dalam tarian ini, sebuah makna persatuan dan saling menghormati dalam perbedaan akan dapat terlihat. Tari Magasa adalah sebuah penggambaran akan kerukunan yang dimiliki oleh masyarakat Arfak di dalam kehidupan mereka sehari-hari.

Para penari mulai membentuk barisan memanjang hingga sekilas menyerupai ular. Oleh karena bentuk inilah maka Tari Magasa ini juga disebut Tari Ular. Setelah itu, sebuah lirik yang dinyanyikan tanpa alat musik pun mulai terdengar mengawali tarian ini. Walaupun tanpa iringan alat musik, namun indahnya gerakan mereka tetap selaras dalam satu irama. Mereka saling begandengan tangan dan saling berhimpit. Perlahan mereka bergerak meliuk ke samping sambil melakukan lompatan-lompatan kecil dengan menghentakan kaki ke tanah. Gerakan-gerakan ini mereka lakukan berulang dengan penuh semangat dan penghayatan. Perlu diketahui, bahwa setiap gerakan sederhana ini mempunyai makna antara lain romantisme, penghormatan, keindahan alam, dan kepahlawanan.

Suku Arfak sendiri adalah sebuah suku yang hidup bersahaja di pegunungan Arfak, Papua Barat. Berbeda dengan suku pegunungan lain yang terkenal berwatak keras, Arfak memiliki perangai yang lembut dan penuh keramahan. Mereka cenderung pendiam namun begitu santun dalam komunikasi sehari-hari. Walaupun sesekali juga terdapat perselisihan dan perang antar suku, namun secara umum Suku Arfak adalah suku yang sangat menjunjung tinggi nilai-nilai kerukunan dan saling menghormati perbedaan di antara mereka. Mereka selalu menjaga harmoni dan kesimbangan hidup mereka, baik di dalam komunitas suku maupun sikap mereka terhadap alam semesta yang telah dianugarahkan Tuhan. Pada akhirnya, kearifan lokal inilah yang begitu kental mencolok di dalam pemaknaan Tari Magasa atau Tari Ular. [@phosphone/IndonesiaKaya]