Tari Batik Pace, Mengabadikan Keampuhan Buah Pace

Tari Batik Pace, Mengabadikan Keampuhan Buah Pace

Tari ini bernama batik pace. Konon terinspirasi dari pendiri Kota Pacitan yang dalam perjuangannya suka minum sari buah pace (mengkudu) yang banyak tumbuh di kawasan Pacitan. Secara koreografi tarian batik pace menggambarkan kegiatan membatik, mulai dari menuang lilin ke canting diatas permukaan kain. Gerakan mewarnai dengan mencelup dan gerakan menjemur atau mengeringkan kain.

Lima orang penari masuk ke pentas dengan gerak memutar cepat didepan panggung. Kemudian penari membentuk formasi menjadi 3 penari di sudut kiri panggung dan 2 orang di sudut kanan panggung. Tiga penari memperagakan gerak dengan tangan kiri dan kanan mengarah ke atas dan kebawah bergantian, seraya bergerak mundur teratur. Sedangkan seorang penari memerankan gerak mencelup batik dan seorang penari lainnya memerankan gerak mengeringkan kain batik yang telah dibuat.

Kelima penari kemudian menggunakan media kain batik pace dengan meletakan kain batik di belakang pinggul dan memutarkan kedepan diikuti gerakan tubuh menghadap ke penonton. Secara bersama-sama kelima penari bergerak lincah dan berbaris, sambil memegang batik yang melingkar di tubuh, dengan kaki mengayun ke kiri dan ke kanan. Gerakan ini cukup menakjubkan dan atraktif.

Tari Batik Pace diiringi alunan musik yang berasal dari 2 orang pemukul tabuh perkusi dan 2 orang lain memainkan slenthem. Kolaborasi musik tersebut menghasilkan suara yang cukup apik. Suara perkusi dan slenthem menghasilkan alunan nada indah dalam mengiringi gerak tari Batik Pace menjadi lebih atraktif.

Tari Batik Pace diciptakan oleh Anang, pendiri Sanggar Blarak Pacitan. Tari ini mengakomodasi sejarah buah pace dan kebutuhan memperkenalkan karya khas berupa batik Pace. Menurut Anang tarian Batik Pace merupakan tari kontemporer, dengan mengadopsi gerakan tari yang indah.

Pemberian nama Batik Pace sendiri karena dahulu Pacitan mempunyai riwayat sebagai daerah yang banyak ditumbuhi tanaman pace (mengkudu). Mitos yang menyebar di masyarakat, pendiri Pacitan dalam perjuangannya meminum sari buah pace kemudian menjadi kuat. Cerita tersebut tertulis di kitab Babad Ing Pacitan, sehingga sebagian masyarakat Pacitan percaya bahwa nama Pacitan berasal dari kalimat pace sak pengetan, bermakna tempat buah pace. [AhmadSirojuddin/IndonesiaKaya]