Indonesia Kaya App

Aplikasi untuk penikmat
budaya Indonesia

Unduh Gratis
Tarian Muda-Mudi Memadu Kasih

Tarian Muda-Mudi Memadu Kasih

Empat orang keluar dari belakang panggung. Mereka mengenakan kostum berwarna cerah. Bagian bawah tubuh mereka dibalut kain satin bermotif indah. Sementara, musik memainkan lagu Melayu yang energik dan bersemangat. Inilah tari tradisional yang bernama tari serampang dua belas. Nama “serampang dua belas” konon diambil dari jumlah gerakan dalam tari yang berjumlah dua belas.

Berdasarkan sejarahnya, tari ini lahir dan berkembang di wilayah internal Kesultanan Serdang Bedagai, Deli Sedang, Sumatera Utara. Sebelum menggunakan nama “serampang dua belas”, tari ini mulanya bernama tari pulau sari yang diciptakan oleh orang asli Melayu bernama Sauti pada tahun 1940-an. Karena dahulu terdapat aturan adat yang mengatur perempuan tidak boleh tampil di hadapan umum, tari tersebut hanya dipentaskan oleh kaum adam. Setelah tari tersebut diubah namanya menjadi tari serampang dua belas, barulah perempuan diperbolehkan mementaskannya. Bahkan saat ini, tari serampang dua belas juga dipentaskan laki-laki dan perempuan secara bersamaan.

Tari serampang dua belas memiliki gerakan yang bertumpu pada kekuatan tangan dan kaki. Secara umum, terdapat 12 gerakan dalam tari serampang – yang didominasi oleh gerakan melompat dan berputar. Gerakan-gerakan dalam tari ini menceritakan sepasang muda-mudi yang sedang memadu kasih.

Gerakan pertama tari serampang dua belas adalah gerakan melompat sambil memutar. Gerakan ini mengandung arti pertemuan antara dua orang muda-mudi. Gerakan ini dilanjutkan oleh gerakan lari-lari kecil sambil melompat yang dimaknai sebagai rasa malu-malu yang menghampiri hati sepasang muda-mudi. Dari rasa malu tersebut, sepasang muda-mudi itu kemudian digambarkan lewat sebuah tarian sebagai orang yang sedang dimabuk kepayang.

Gerakan maju-mundur oleh salah seorang penari melambangkan sebuah ujian keyakinan akan kesetiaan pasangan. Setelah diyakinkan, kemudian penari yang lain melakukan gerakan melompat sebagai isyarat untuk menunggu jawaban. Setelah diyakinkan, barulah mereka melakukan gerakan saling mendatangi. Gerakan ini menggambarkan keduanya sudah sepakat akan menuju ke pelaminan.

Tari serampang dua belas ditutup oleh sepasang penari yang memegang sapu tangan. Kedua penari ini kemudian saling melilitkan sapu tangan, yang bermakna mereka sudah terikat oleh pernikahan dan siap untuk mengarungi berbagai cobaan dalam berumah tangga.

Seperti layaknya berbagai tari nusantara yang lain, tari serampang dua belas juga lekat dengan amanat. Di dalam tari ini, terkandung amanat bahwa rasa cinta terhadap lawan jenis layaknya jangan ditunda-tunda dan segera dibawa ke pelaminan.

Berdasarkan perkembangannya, tari pergaulan muda-mudi ini juga menjamah daerah lain di Sumatera, seperti Jambi dan Riau. Tari serampang dua belas juga berkembang di Pulau Kalimantan, Sulawesi, hingga Maluku. Bahkan, negara tetangga yang masih satu rumpun sebagai bangsa melayu tidak mau ketinggalan untuk mencintai tarian ini. Tercatat ada satu daerah di Malaysia dan Thailand yang juga mengenal tari serampang dua belas. Karenanya, dibutuhkan perhatian khusus dari generasi muda Indonesia untuk tetap mencintai kesenian tradisional ini, sehingga tidak diaku-aku oleh negara lain atau bahkan punah tak berjejak. [AhmadIbo/IndonesiaKaya]